Dewan Pers SinPo

Pengamat: Indonesia Menghadapi Tekanan Internasional Atas Larangan Ekspor CPO

Laporan: Samsudin
Selasa, 10 Mei 2022 | 11:19 WIB
Indonesia larang ekspor CPO/reuters
Indonesia larang ekspor CPO/reuters

SinPo.id - Indonesia disebut-sebut berada dibawah tekanan internasional atas larangan ekspor minyak sawit di tengah melonjaknya harga pangan di seluruh dunia, termasuk juga adanya dampak perang Ukraina, dan kekurangan tenaga kerja yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

“Saya tidak ragu keluhan resmi akan datang, terutama karena Indonesia menjadi tuan rumah G20 di Bali akhir tahun ini dan ini bukan perilaku model dari mitra dagang yang dapat diandalkan atau negara yang memegang kepresidenan G20,” ungkap James Guild, seorang asisten di S Rajaratnam School of International Studies (RSIS) Singapura, seperti dikutip dari Aljazeera, Selasa (10/5).

“Tapi tidak banyak yang bisa dilakukan siapa pun. Indonesia adalah produsen minyak sawit terbesar di dunia sehingga memegang semua kartu dan pemerintah tampaknya bersedia menerima diplomatic panas untuk mencapai tujuan domestiknya,” tambahnya.

Ia mengatakan implikasi diplomatik dari larangan itu akan tergantung pada berapa lama itu berlangsung.

“Ini lebih tentang mengirim pesan kepada perusahaan kelapa sawit bahwa mereka perlu menjadikan pasar domestik sebagai prioritas mereka bahkan jika itu berarti meninggalkan keuntungan ekspor yang besar di atas meja,” katanya.

“Ini juga untuk meyakinkan konsumen Indonesia bahwa pemerintah melakukan sesuatu untuk mencoba dan mengendalikan harga minyak goreng. Begitu pemerintah merasa pesan-pesan ini telah diterima, mereka akan mencabut larangan tersebut. Jadi dari perspektif itu, ini semua tentang pertimbangan politik dan ekonomi dalam negeri. Dalam kalkulus strategis negara, ada baiknya mengguncang pasar global dan mengecewakan mitra dagang dalam jangka pendek untuk mencapai tujuan domestik ini.”

Sementara itu, analis ekonomi Center for Strategic and International Studies (CSIS) Ega Kurnia Yazid mengatakan, sejauh ini belum ada negara yang secara resmi mengatakan keberatan, termasuk dari importir utama minyak sawit Indonesia seperti China, India, dan Pakistan.

“Namun, tanda-tanda kenaikan harga pangan mulai terlihat di negara-negara tersebut,” katanya.

Hambatan perdagangan

Pekan lalu, India menyuarakan keprihatinan tentang “hambatan perdagangan” yang sebagian disebabkan oleh larangan minyak sawit di Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), menurut media lokal.

Pada akhir April, dilaporkan bahwa hampir 300.000 ton minyak sawit yang ditujukan ke India telah terperangkap di Indonesia sebagai akibat dari larangan tersebut.

Indonesia adalah pemasok minyak sawit terbesar kedua ke India setelah negara tetangga Malaysia, mengekspor lebih dari 3 juta ton produk ke negara Asia Selatan pada tahun 2021.

Di Pakistan, ada kekhawatiran bahwa stok minyak sawit bisa habis pada bulan Mei, mendorong Asosiasi Produsen Vanaspati Pakistan (PVMA) pekan lalu untuk meminta Kementerian Perindustrian dan Produksi untuk “mengambil masalah ini dengan Indonesia”.

Pakistan mengimpor 80 persen minyak sawitnya dari Indonesia dan 20 persen dari Malaysia.

“Secara umum, dampak pelarangan ekspor minyak sawit Indonesia sudah mulai terlihat dari kenaikan harga minyak sawit mentah (CPO) dunia yang belakangan ini mencapai titik tertinggi sepanjang masa,” kata Ega Kurnia Yazid.

“Selama ini, Malaysia tampaknya berusaha mengimbangi pasokan Indonesia dalam memenuhi permintaan global. Meski begitu, tentu saja, hanya mengandalkan Malaysia mungkin tidak cukup untuk memenuhi semua kebutuhan global,” tambahnya.

Indonesia mengekspor 34 juta ton produk minyak sawit pada tahun 2020, menghasilkan pendapatan lebih dari $15 miliar, menurut Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI).

Sementara itu, juru kampanye Greenpeace Indonesia Arie Rompas mengatakan, dia mengharapkan larangan itu bersifat sementara karena “ekspor adalah bagian penting dari ekonomi Indonesia dan sumber utama kekayaan bagi oligarki Indonesia”.

“Sulit untuk berspekulasi tentang dampak larangan tersebut,” kata Arie Rompas.

“Paling tidak karena larangan itu sendiri belum pernah terjadi sebelumnya dan juga karena tidak jelas apa yang dicakupnya dan berapa lama akan diberlakukan. Sudah ada tanda-tanda kapasitas penyimpanan CPO Indonesia sudah penuh, sehingga larangan tersebut kemungkinan akan segera dicabut.”

Sementara pemerintah Indonesia seolah-olah memberlakukan larangan untuk memastikan pasokan domestik dan menstabilkan harga domestik, pasar domestik tidak dapat menyerap jumlah minyak sawit yang diproduksi negara tersebut – menunjukkan bahwa mereka perlu membatalkan larangan tersebut secara relatif segera untuk menangani kelebihan stok.

Beberapa pengamat telah memperingatkan agar tidak membesar-besarkan potensi dampak larangan tersebut.

“Ini bukan Indonesia memboikot produk orang lain,” kata Yohannes Sulaiman, dosen hubungan internasional Universitas Jenderal Achmad Yani Bandung, melansir Al Jazeera.

“Ini tentang Indonesia yang menolak untuk menjual. Saya tidak yakin apakah ada negara yang sangat bergantung pada produk sawit Indonesia hingga hancur jika tidak bisa mendapatkan minyak sawit kita. Jika itu masalahnya, mungkin ada insiden diplomatik. Tapi ini tentang bisnis.”

Guild mengatakan Indonesia dalam beberapa tahun terakhir menjadi lebih agresif dalam menggunakan larangan ekspor untuk mencapai tujuan politik dan kebijakan domestik, termasuk pembatasan bijih nikel dan batu bara yang tidak dimurnikan, yang mungkin sebagian menjelaskan sikap pemerintah terhadap larangan terbaru.

“Setiap kali mereka melakukan ini, ada risiko memainkan tangan mereka secara berlebihan, dan pada akhirnya strategi ini mungkin akan melawan hasil yang semakin berkurang,” kata Guild.

“Tetapi sekali lagi, pemerintah sangat menyadari semua ini. Mereka hanya membuat perhitungan bahwa memprioritaskan kebutuhan domestik di atas internasional adalah kepentingan nasional saat ini. Salah satu bahaya menempuh jalan ini adalah sulit untuk mengetahui ke mana arahnya,” tutupnya.sinpo

Komentar: