BNPB Minta Warga Mimika Waspada Potensi Banjir Susulan

Laporan: Tim Redaksi
Sabtu, 15 Juni 2024 | 01:04 WIB
banjir (pixabay)
banjir (pixabay)

SinPo.id -  Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari, meminta warga Kabupaten Mimika, Provinsi Papua Tengah waspada terhadap banjir susulan. Pada Senin 10 Juni 2024 pukul 23.30 WIT, banjir merendam Distrik Iwaka, di Kabupaten Mimika. 

"Guna mengantisipasi potensi banjir yang kembali terjadi, BPBD melalui jejaring perangkat desa memberikan imbauan kepada warga agar meningkatkan kewaspadaannya dan bersiap melakukan evakuasi mandiri apabila hujan dengan intensitas tinggi dan durasi yang cukup lama terjadi kembali," kata dia dalam keterangannya pada Jumat 14 Juni 2024

Berdasarkan prakiraan cuaca, wilayah Kabupaten Mimika dari siang hingga sore hari ini akan dilanda hujan ringan dengan kecepatan angin 20 km/jam, serta suhu udara berkisar antara 26 derajat celcius hingga 31 derajat celcius. 

Dia mengungkapkan sedikitnya dua kampung yakni Kampung Limau Asri Timur dan Kampung Iwaka di distrik tersebut turut terdampak banjir yang disebabkan oleh hujan dengan intensitas tinggi yang mengguyur wilayah Kabupaten Mimika. 

Berdasarkan laporan yang diterima BNPB, hingga Jumat ini, banjir terpantau berangsur surut. Kendati demikian, kejadian tersebut telah berdampak pada 495 kepala keluarga atau 2.088 jiwa. 

BPBD Kabupaten Mimika telah menurunkan Tim Reaksi Cepat (TRC) guna melakukan penanganan darurat di lokasi. Adapun penanganan yang dilakukan antara lain melakukan koordinasi dengan perangkat desa, mengevakuasi warga, mendirikan tenda pengungsian, serta mendistribusikan bantuan logistik dan permakanan berupa makanan siap saji. 

Hingga siaran pers ini diturunkan, dari pantauan tim BPBD setempat di daerah terdampak menunjukkan banjir dengan ketinggian muka air 20 hingga 50 sentimeter ini berangsur surut. Meski demikian, di samping masih bersiaga, BPBD bersama tim gabungan mulai melakukan pembersihan material pascabanjir secara bergotong royong bersama warga. sinpo

Komentar: