Sekjen PBB Masukkan Israel dan Hamas ke Daftar Pelanggaran terhadap Anak

Oleh: VOA INDONESIA
Minggu, 09 Juni 2024 | 02:18 WIB
Anak (UNICEF)
Anak (UNICEF)

SinPo.id -  Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Antonio Guterres, memasukkan militer Israel ke dalam daftar pelanggar hak asasi manusia (HAM) dunia dianggap telah melakukan pelanggaran terhadap anak-anak pada 2023. Pernyataan itu disampaikan oleh utusan Israel untuk PBB, Gilad Erdan, yang menyebut keputusan tersebut sebagai hal yang "memalukan."

Hamas dan Jihad Islam Palestina juga akan masuk ke dalam daftar tersebut, kata sumber diplomatik, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Erdan menyatakan bahwa ia secara resmi diberitahu tentang keputusan tersebut pada Jumat. Daftar pelanggar global tersebut dimasukkan dalam laporan tentang anak-anak dan konflik bersenjata yang akan disampaikan oleh Guterres kepada Dewan Keamanan PBB pada 14 Juni.

Laporan tersebut mencakup enam pelanggaran – pembunuhan dan menyebabkan cacat, kekerasan seksual, penculikan, perekrutan dan penggunaan anak-anak, penolakan akses bantuan dan penyerangan terhadap sekolah dan rumah sakit. Belum jelas pelanggaran apa yang termasuk dalam daftar pelanggaran yang dilakukan oleh Israel, Hamas, atau Jihad Islam Palestina.

LIVE

Cari

KONFLIK ISRAEL-HAMAS

Sekjen PBB Masukkan Israel dan Hamas dalam Daftar Pelanggaran terhadap Anak-anak

08/06/2024

Reuters

Anak-anak Palestina yang terlantar mengantre makanan di Rafah, di Jalur Gaza selatan, pada 19 Mei 2024, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok militan Hamas. (Foto: AFP)

 Lihat komentar

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Antonio Guterres, memasukkan militer Israel ke dalam daftar pelanggar hak asasi manusia (HAM) dunia dianggap telah melakukan pelanggaran terhadap anak-anak pada 2023. Pernyataan itu disampaikan oleh utusan Israel untuk PBB, Gilad Erdan, yang menyebut keputusan tersebut sebagai hal yang "memalukan."

Hamas dan Jihad Islam Palestina juga akan masuk ke dalam daftar tersebut, kata sumber diplomatik, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Erdan menyatakan bahwa ia secara resmi diberitahu tentang keputusan tersebut pada Jumat. Daftar pelanggar global tersebut dimasukkan dalam laporan tentang anak-anak dan konflik bersenjata yang akan disampaikan oleh Guterres kepada Dewan Keamanan PBB pada 14 Juni.

BACA JUGA:

Kantor HAM PBB Kutuk Tindakan Israel di Tepi Barat

Laporan tersebut mencakup enam pelanggaran – pembunuhan dan menyebabkan cacat, kekerasan seksual, penculikan, perekrutan dan penggunaan anak-anak, penolakan akses bantuan dan penyerangan terhadap sekolah dan rumah sakit. Belum jelas pelanggaran apa yang termasuk dalam daftar pelanggaran yang dilakukan oleh Israel, Hamas, atau Jihad Islam Palestina.

Menteri Israel Katz menghadiri rapat kabinet di kantor Perdana Menteri di Yerusalem, 17 Februari 2019. (Foto: Sebastian Scheiner/Pool via REUTERS)

Menteri Luar Negeri Israel, Israel Katz, mengatakan keputusan itu "akan berdampak pada hubungan Israel dengan PBB." Israel telah lama memiliki hubungan yang kontroversial dengan PBB dan semakin memburuk selama perang Israel-Hamas di Jalur Gaza.

PBB mengatakan pada bulan lalu bahwa setidaknya 7.797 anak-anak tewas di Gaza yang dikuasai Hamas selama perang delapan bulan tersebut. PBB mengacu pada informasi mengenai jenazah yang diidentifikasi, yang diperoleh dari Kementerian Kesehatan Gaza. Menurut kantor media pemerintah Gaza, jumlah total anak yang dilaporkan tewas sekitar 15.500.

Menurut Dewan Nasional untuk Anak Israel, 38 anak tewas dalam serangan pimpinan Hamas pada 7 Oktober yang memicu perang dan 42 dari sekitar 250 orang yang disandera di Gaza pada 7 Oktober adalah anak-anak. Semua, kecuali dua anak, telah dibebaskan.sinpo

Komentar: