Dewan Pers SinPo

Dahsyatnya Erupsi Gunung Bawah Laut Tonga, Picu Terjadinya Tsunami Di Jepang

Sejumlah Negara Keluarkan Peringatan Dini

Laporan: Samsudin
Minggu, 16 Januari 2022 | 12:36 WIB
Erupsi gunung bawah laut Tonga/CIRA/NOAA/Handout via Reuters
Erupsi gunung bawah laut Tonga/CIRA/NOAA/Handout via Reuters

SinPo.id - Erupsi gunung bawah laut, Tonga cukup dahsyat karena memicu terjadinya tsunami di negara lain seperti Jepang. Sementara negara-lainnya juga, mengeluarkan peringatan dini gelombang tsunami.

Dilansir AFP, Minggu (16/1) dari gambaran satelit terlihat erupsi gunung Hunga Tonga-Hunga Ha'apai menyemburkan gas dan asap ke udara sejauh beberapa kilometer. Bahkan suara gemuruhnya terdengar sejauh 10.000 kilometer (6.000 mil) jauhnya di Alaska.

Survei Geologi AS mencatat erupsi pada Sabtu (15/1) itu setara dengan gempa berkekuatan 5,8 magnitudo. Meski begitu belum diketahui jelas tingkat kerusakan di Tonga lantaran jalur komunikasi terputus.

Ilmuwan Selandia Baru Marco Brenna, seorang dosen senior di Sekolah Geologi Universitas Otago, menggambarkan dampak letusan "relatif ringan" tetapi mengatakan letusan lain dengan dampak yang jauh lebih besar tidak dapat dikesampingkan.

Di Selandia Baru, lebih dari 2.300 kilometer dari Tonga, 120 orang dievakuasi dari daerah pesisir utara dan beberapa perahu hancur ketika gelombang besar menabrak marina.

Perdana Menteri Selandia Baru Ardern mengatakan letusan gunung berapi hari Sabtu merusak ibu kota Tonga, tetapi tidak ada laporan kematian.

Ardern mengatakan pemerintahnya telah melakukan kontak dengan kedutaan Selandia Baru di Nuku'alofa.

"Tsunami memiliki dampak yang signifikan di pantai di sisi utara Nuku'alofa dengan perahu dan batu-batu besar terdampar," katanya kepada wartawan.

“Nuku’alofa tertutup lapisan debu vulkanik yang tebal tetapi sebaliknya kondisinya tenang dan stabil.”

Namun dia mengatakan belum ada kabar tentang kerusakan di pulau-pulau terluar, dan militer Selandia Baru mengatakan akan mengirim pesawat pengintai angkatan udara "segera setelah kondisi atmosfer memungkinkan".

“Kami bekerja keras untuk melihat bagaimana kami dapat membantu tetangga Pasifik kami setelah letusan gunung berapi di dekat Tonga,” tweeted Angkatan Pertahanan Selandia Baru.

Pantai Bondi yang populer di Sydney, Australia melakukan evakuasi sebagai tindakan pencegahan. Sementara di California, jalan-jalan pesisir di Santa Cruz terendam air dan ditutup untuk lalu lintas.

Layanan Cuaca Nasional Alaska melaporkan bahwa Alaska Volcano Observatory telah mencatat letusan di Anchorage dan Fairbanks yang jaraknya 6.000 mil dari gunung api.

Tsunami Jepang

Di Jepang, dilaporkan terjadi tsunami pada Minggu pagi (16/1) setelah letusan gunung berapi bawah laut di Tonga menyebabkan tsunami pada Sabtu (15/1). Kondisi tersebut membuat Badan Meteorologi Jepang mengeluarkan peringatan tsunami dan lebih dari 210.000 warga di 7 perfektur untuk menjauh dari pantai. 

Badan Meteorologi Jepang mengatakan tsunami 3 meter mungkin melanda beberapa pulau barat daya Jepang termasuk Pulau Amami serta prefektur timur laut Iwate. Tsunami 1,2 meter diamati di kota Amami sesaat sebelum Sabtu tengah malam, sementara tsunami 1,1 meter tiba di Prefektur Iwate pada pukul 2:26 pagi hari Minggu.

Menurut badan tersebut, tsunami kecil kurang dari 1 meter diamati di wilayah yang luas dari pantai Pasifik negara itu dari Hokkaido ke Kyushu dan Okinawa.

210.000 warga jauhi pantai

Badan Penanggulangan Kebakaran dan Bencana Jepang mengatakan setidaknya 210.000 oran- Aomori, Iwate, Miyagi, Chiba, Kochi, Miyazaki dan Kagoshima, diminta untuk menjauhkan diri dari pantai.

Dikutup dari KyodoNews, selama konferensi pers Minggu (16/1) pagi, seorang pejabat badan cuaca meminta penduduk pantai Pasifik Jepang untuk menjauh dari daerah tepi laut sampai peringatan dan nasihat dicabut, mencatat bahwa beberapa gelombang tsunami mungkin datang.

Setelah peringatan tsunami dan nasihat dari badan tersebut, pemerintah mendirikan kantor penghubung di kantor perdana menteri untuk mengumpulkan informasi. Peringatan tsunami terakhir dikeluarkan di Jepang pada November 2016, setelah gempa berkekuatan 7,4 SR mengguncang timur laut Jepang.

Peringatan tsunami di Selandia Baru hingga Australia

Kepala Dinas Geologi Tonga, Taaniela Kula, mengimbau masyarakat untuk tetap berada di dalam rumah, memakai masker jika berada di luar, dan menutupi tempat penampungan air hujan dan sistem pemanenan air hujan.

Pusat Peringatan Tsunami Pasifik mengeluarkan “peringatan tsunami” untuk Samoa Amerika, mengatakan ada ancaman “fluktuasi permukaan laut dan arus laut yang kuat yang bisa menjadi bahaya di sepanjang pantai.”

Peringatan serupa dikeluarkan oleh pihak berwenang di Selandia Baru, Fiji, Vanuatu, Chili dan Australia - di mana pihak berwenang mengatakan sebagian besar garis pantai, termasuk Sydney, dapat terkena gelombang tsunami.

Orang-orang di sekitar negara bagian New South Wales disarankan untuk keluar dari air dan menjauh dari tepi air langsung.

Peringatan tsunami dan banjir di Hawaii

Peringatan tsunami juga dikeluarkan untuk seluruh Pantai Barat AS, dan gelombang memicu banjir tingkat rendah di Hawaii. Layanan Cuaca Nasional AS mengeluarkan peringatan tsunami dari California ke Alaska, memprediksi gelombang setinggi dua kaki, arus robekan yang kuat, dan banjir pantai.

"Minggir pantai dan keluar dari pelabuhan dan marina di area ini," sarannya. Pusat Peringatan Tsunami Pasifik mengatakan “tsunami saat ini sedang diamati” di Hawaii, tetapi mengatakan “tidak ada kerusakan yang dilaporkan dan hanya banjir kecil di seluruh pulau.”sinpo

Komentar: