Menghitung Peluang Timnas Indonesia Amankan Posisi 16 Besar Piala Asia

Laporan: Tim Redaksi
Senin, 22 Januari 2024 | 08:08 WIB
Skuad Indonesia di Piala Asia 2023. (SinPo.id/Dok. AFC)
Skuad Indonesia di Piala Asia 2023. (SinPo.id/Dok. AFC)

SinPo.id - Perjuangan timnas sepak bola Indonesia di ajang Piala Asia 2023 masih menyisakan satu pertandingan pekan depan dengan menghadapi raksasa Asia Jepang pada Rabu, 24 Januari 2024.

Dari dua pertandingan penyisihan Grup D yang telah dimainkan, Indonesia sudah memetik satu kemenangan saat menghadapi Vietnam pada pertandingan kedua. Sedangkan pada pertandingan pembuka melawan Irak, kesebelasan asuhan coach Shin Tae-yong itu tidak mengakhiri permainan dengan positif.

Perlawanan yang diberikan Indonesia belum mampu mendobrak kekuatan Irak yang jauh lebih unggul secara peringkat FIFA. Indonesia hanya mampu mencetak satu gol balasan terhadap tim berjuluk Singa Mesopotamia itu, sebelum akhirnya menepi dengan skor akhir 1-3.

Keberuntungan akhirnya berpihak pada Indonesia pada pertandingan kedua. Kemenangan Skuad Garuda atas Vietnam diraih dengan skor tipis 1-0, yang diraih berkat hadiah penalti yang sukses dieksekusi oleh Asnawi Mangkualam.

Kemenangan Indonesia itu memastikan nasib Vietnam yang menjadi tim pertama yang tersingkir dari fase penyisihan grup meski belum masuk pada pekan match day 3.

Di sisi lain, Indonesia yang kini mengantongi tiga poin kemenangan, namun secara statistik belum dipastikan aman melaju ke babak 16 besar di turnamen sepak bola terakbar di Benua Asia tersebut.

Hingga kini, Indonesia berada di peringkat kedua dalam klasemen sementara tim peringkat ketiga.

Berdasarkan data di laman resmi AFC, Indonesia berada di bawah Bahrain yang sama-sama memiliki tiga poin pertandingan.

Indikator Penilaian

Penilaian peringkat fase grup di turnamen AFC tidak hanya bermodal perolehan poin yang dikoleksi dari pertandingan yang dimainkan, melainkan total ada empat acuan penilaian.

Keempat kriteria yang dimaksud adalah jumlah poin pertandingan, selisih gol, produktivitas gol, dan kedisiplinan.

Jika pada indikator pertama ditemukan poin sama, maka parameter penilaian selanjutnya menggunakan selisih gol dari pertandingan yang telah dimainkan. Semakin besar selisih gol, maka semakin menguntungkan klasemen tim.

Apabila ditemukan kesamaan selisih gol, maka penilaian bergeser ke aspek jumlah gol yang dicetak selama tiga pertandingan yang dimainkan.

Jika masih ditemukan kesamaan, indikator terakhir yang dilihat adalah diciplinary atau kedisiplinan yang mencakup berapa banyak kartu kuning atau kartu merah yang diterima oleh masing-masing tim.

Untuk lolos dari fase penyisihan grup Piala Asia 2023, ada 16 tim yang berhak melaju. Dengan susunan 12 tim sebagai juara dan runner-up grup, serta empat sisanya merupakan tim terbaik di peringkat ketiga.

Lebih lanjut, meski Indonesia memiliki poin setara dengan Bahrain, namun Skuad Garuda lebih inferior dibanding kompetitornya dari segi disiplin.

Dari dua pertandingan yang sudah dimainkan, Indonesia mendapat empat kartu kuning, sedangkan Bahrain hanya tiga dari dua pertandingan Grup E.

Indonesia diganjar kartu kuning masing-masing dua saat menghadapi Irak dan Vietnam. Sementara Bahrain mendapat dua kartu kuning saat menghadapi Korea Selatan, dan satu kartu ketika meladeni Malaysia.

Di bawah Indonesia, yaitu pada posisi ketiga dan keempat ada Suriah dan Tajikistan. Kedua tim tersebut sama-sama mengantongi hanya satu poin, namun Tajikistan berada di posisi keempat karena menerima satu kartu merah ketika melawan tim tuan rumah Qatar di pertandingan kedua.

Selanjutnya ada Palestina di urutan kelima yang juga mencatatkan satu poin. Sayangnya Palestina kalah dari segi selisih gol yaitu -3, sedangkan Suriah dan Tajikistan masing-masing -1 gol.

Di posisi terakhir ada Oman dengan 0 poin, namun masuk dalam perhitungan tim ketiga terbaik karena hanya memiliki selisih gol -1 dari pertandingan yang sudah dimainkan.

Indonesia baru bisa bernafas lega dan dipastikan melaju ke babak 16 besar dengan syarat tiga pertandingan dari Grup A, B, dan C berakhir imbang. Ketiga laga yang dimaksud ialah Tajikistan vs Lebanon, Suriah vs India, serta Palestina vs Hong Kong, yang dimainkan Senin dan Selasa.

Baik Suriah, Tajikistan, dan Palestina yang kini mengantongi satu poin, dapat menggeser posisi Indonesia jika mereka mendulang kemenangan dari match day 3 pekan depan.

Dengan tambahan tiga poin jika mendulang kemenangan, maka ketiga negara tersebut memperbesar angkanya menjadi empat poin atau mengungguli Indonesia yang kini bertahan dengan tiga poin.

Jika kondisi itu menimpa Skuad Garuda, maka Indonesia akan menyusul Vietnam dan Malaysia yang telah dipastikan angkat koper lebih awal karena nirpoin dari dua pertandingan.

Apabila skenario terburuk itu terjadi, maka Indonesia mau tidak mau harus mendulang kemenangan pada match day 3, Rabu, atau paling tidak menahan laju Jepang agar pertandingan berakhir dengan skor imbang.

Melihat nasib tim berjuluk The Samurai Blue itu yang kalah 1-2 dari Irak pada match day 2, maka kesebelasan asuhan Hajime Moriyasu itu dipastikan berhasrat meraih kemenangan dan mempersulit impian timnas untuk keluar dari fase grup.

Namun timnas Indonesia pun dipastikan enggan melepaskan dengan mudah peluang lolos ke babak 16 besar Piala Asia untuk pertama kalinya. Asnawi cs siap memberikan perlawanan maksimal untuk meredam agresifitas Jepang.sinpo

Komentar: