International Trust Bukti Diplomasi Indonesia di Jalur yang Benar

Laporan: Juven Martua Sitompul
Kamis, 17 Agustus 2023 | 13:24 WIB
Christina Aryani (Sinpo.id/Golkar)
Christina Aryani (Sinpo.id/Golkar)

SinPo.id -  Anggota Komisi I DPR RI Christina Aryani menilai international trust (kepercayaan internasional) kepada Indonesia menjadi bukti upaya diplomasi yang dilakukan pemerintah berada di jalur yang benar.

Ini disampaikan Christina merespons pidato Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam Sidang Tahunan MPR RI dan Sidang Bersama DPR RI dan DPD RI Tahun 2023. Upaya pemerintah menunjukkan 'taring' Indonesia di mata dunia patut diapresiasi.

"Apa yang disampaikan Presiden Jokowi soal kepercayaan dunia internasional pada Indonesia itu kita rasakan betul dan tentu ini menjadi bukti bahwa politik luar negeri kita, diplomasi internasional, dan peran kita di dunia internasional berada pada jalur yang benar," kata Christina dalam keterangan tertulis, Jakarta, Kamis, 17 Agustus 2023.

Politikus Partai Golkar ini juga menyebut international trust itu melahirkan kepercayaan diri dan optimisme Indonesia mewujudkan visi politik luar negerinya. Salah satunya, menargetkan Indonesia menjadi regional 'great power' pada 2031 dan bahkan 'major power' pada 2045.

"Tentu juga bentuk optimisme bahwa Indonesia pada usia satu abadnya nanti di 2045 bukan tidak mungkin akan menjadi negara yang sangat diperhitungkan di kawasan maupun global," ujarnya.

Menurut dia, kepercayaan internasional itu memperlihatkan rasa percaya diri Indonesia yang tinggi khususnya di tengah hubungan internasional baik global maupun regional yang penuh dinamika. Termasuk, peta hubungan antara negara-negara kuat, Amerika Serikat-Tiongkok, dan krisis perang Rusia dan Ukraina.

"Harus kita akui bahwa diplomasi internasional Indonesia dalam situasi dunia sekarang bukan sesuatu yang mudah. Tarik menarik kepentingan di antara negara-negara maju dan kuat yang jika Indonesia tidak hati-hati bisa membawa masalah juga. Berita baiknya Indonesia mampu berselancar di antara kepentingan besar tersebut dan bahkan meraih kepercayaan, itu sesuatu yang patut kita apresiasi," kata Christina.

Dia sepakat momentum ini harus dijaga bersama. Utamanya melalui penguatan peran Indonesia dalam hubungan internasional yang diperkirakan akan semakin dinamis pada masa mendatang.

Dia bahkan meminta Keketuaan ASEAN yang dimulai sejak 1 Januari sampai 31 Desember 2023 harus bisa dimanfaatkan Indonesia secara optimal. Hal ini bisa membawa ASEAN dalam upaya bersama menjaga perdamaian dan stabilitas kawasan, termasuk geoekonomi, yaitu menguatkan peran ASEAN sebagai pusat pertumbuhan di tengah situasi global yang penuh tantangan dan ketidakpastian.

"Kami sepakat seperti disampaikan Presiden bahwa ini semua bukan retorika atau gimik semata. Modal kita sudah ada tinggal bagaimana bersama-sama menjaga momentum agar Indonesia di mata internasional mempunyai peran lebih maksimal lagi. Kalau kita punya target menjadi pemain regional maupun global yang patut diperhitungkan di 2045, dengan konsistensi saya yakin kita bisa," tegas dia.

Sebelumnya, Presiden Jokowi menegaskan Indonesia harus bisa memanfaatkan kepercayaan internasional (international trust) agar suaranya lebih didengar di panggung dunia dan mempermudah proses negosiasi dengan negara lain.

Jokowi menyatakan kepercayaan internasional itu diperoleh Indonesia setelah sukses menjalankan peran sebagai Presiden G20 tahun lalu, sebagai Ketua ASEAN yang tahun ini sedang berjalan, serta konsistensi dalam menerapkan HAM, prinsip kemanusiaan, dan kesetaraan.

"Dengan 'international trust' yang tinggi, kredibilitas kita akan lebih diakui, kedaulatan kita akan lebih dihormati," kata Jokowi ketika berpidato pada Sidang Tahunan MPR RI dan Sidang Bersama DPR RI dan DPD RI Tahun 2023 di Kompleks Parlemen.
sinpo

Komentar: