Legislator Minta PPIH Perhatikan Kebutuhan Jemaah Haji Lansia

Laporan: Martahan Sohuturon
Kamis, 29 Juni 2023 | 09:54 WIB
Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI, Ace Hasan Syadzily (SinPo.id/ Dok. DPR)
Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI, Ace Hasan Syadzily (SinPo.id/ Dok. DPR)

SinPo.id - Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI Ace Hasan Syadzily meminta Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) memperhatikan kebutuhan jemaah haji Indonesia terutama yang lanjut usia (lansia). Menurutnya, perhatian itu perlu diberikan mengingat beberapa dari jemaah haji lansia ada yang kesulitan berjalan kaki dalam jarak panjang dan waktu yang lama.

Ace mengusulkan panitia penyelenggara haji Indonesia di Arab Saudi pun menyiagakan kursi roda atau mobil golf untuk membantu memobilisasi jemaah lansia saat mereka hendak menuju ke tempat melempar jumrah ke Jamarat.

“Segera identifikasi kembali lansia yang membutuhkan bantuan mobil golf atau kursi roda yang telah kami mintakan, agar disediakan membantu jamaah ke Jamarat,” kata Ace Hasan, yang juga anggota Tim Pengawas Haji DPR RI, dalam siaran tertulisnya yang diterima di Jakarta pada Rabu, 28 Juni 2023.

Dia menjelaskan, momen lempar jumrah merupakan salah satu tahapan yang krusial dalam rangkaian ibadah haji, karena ada pergerakan manusia yang cukup besar sehingga ada beberapa risiko yang perlu diantisipasi penyelenggara haji Indonesia.

Kondisinya pada tahun ini, dia menambahkan, letak tenda jamaah haji Indonesia ke Jamarat--tiang-tiang yang menjadi sasaran melempar jumrah--berjarak sekitar 2 km.

“Kementerian Agama untuk memastikan mengatur jadwal melempar dari masing-masing kloter, agar tidak terjadi penumpukan saat melempar jumrah dalam 3 hari ke depan. Penting sekali menempatkan para petugas untuk memantau situasi di Jamarat,” kata Ace.

Dia juga mengingatkan PPIH untuk menyiagakan petugas di setiap titik strategis, yang dibekali juga dengan logistik seperti air minum.

“Tempatkan para petugas di setiap titik yang strategis disertai logistik, terutama air minum dan petugas kesehatan di jalur yang dilalui jamaah, terutama rute Tenda Jamaah Al-Moashim ke Jamarat, termasuk standby (siagakan) petugas kesehatan,” kata dia lagi.

Dia mengatakan pengalaman ibadah haji dari tahun ke tahun, banyak jemaah haji mengalami kelelahan dan dehidrasi--kondisi tubuh kekurangan cairan.

“Para petugas harus betul-betul siaga,” kata Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI itu pula.

Dia lanjut menyampaikan selepas mabit di Mina dan melempar jumrah, jemaah akan melanjutkan ibadah yaitu thawaf ifadhah dan sa’i di Masjidil Haram. Tahapan itu, menurut dia, penting menjadi perhatian PPIH karena jemaah dituntut memiliki stamina yang tinggi.

Oleh karena itu, selain meminta panitia penyelenggara haji tetap siaga dan waspada, Ace Hasan juga mengingatkan pada jemaah untuk menjaga kesehatan.

“Kami mengimbau kepada jemaah untuk menjaga kesehatan dan mempergunakan waktu selama mabit di Mina untuk istirahat dan berzikir,” kata dia.

Sebanyak 2 juta jemaah haji dari seluruh dunia pada Rabu beralih ke Mina untuk melempar Jumrah Aqabah yang merupakan bagian dari puncak haji.

Pada Idul Adha (hari ke-10 Dzulhijjah), jemaah haji harus melempar Jumrah Aqabah dengan tujuh batu kerikil ke pilar yang melambangkan setan.

Setelah melempar Jumrah Aqabah, jemaah haji melanjutkan dengan tahalul atau mencukur rambut yang dikenal dengan tahalul awal dan melepas pakaian ihram dengan pakaian biasa.

Kementerian Agama pada kesempatan berbeda memastikan jemaah haji Indonesia sudah meninggalkan Muzdalifah, setelah sebelumnya sempat tertahan akibat bus yang akan mengangkut mereka ke Mina terjebak kemacetan.

"Alhamdulillah, kemacetan sudah terurai. Bus mulai membawa jemaah menuju Mina," ujar Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Hilman Latief dalam siaran tertulisnya yang diterima di Jakarta, Rabu.

Dia menyampaikan pada Rabu pukul 13.30 waktu Arab Saudi seluruh jemaah Indonesia telah naik bus menuju Mina.sinpo

Komentar: