Dewan Pers SinPo

BAHASA TANGAN

Laporan: Sinpo
Kamis, 15 September 2022 | 09:10 WIB
Koran Sin Po, 15 September 1923 (SinPo.id/Monash University)
Koran Sin Po, 15 September 1923 (SinPo.id/Monash University)

SinPo.id -  Koran Sin Po edisi 15 September 1923 menerbitkan tulisan Dr. Sudhindra Bose, tentang bahasa isarat menggunakan tangan.  Tulisan berjudul “Bahasa Tangan”  mengutip system Pendidikan anak dengan kebutuhan khusus di Amerika.

“Orang-orang gagoe dewasa sering kasi njata iaorang paling soeka mengomong elengen itoe bahasa djeridji jang boekan sadja gampang dipeladjarken tetapi poen ada njata sekali,” tulis laporan Koran Sin Po kala itu.

***

Dalem toelisannja Dr. Sudhindra Bose tentang „Pendidikan boeat anak-anak toeli di Amerika" (weekblad Sin P o, No. 21) ada dibitjaraken bagimana anak-anak terseboet dikasi peladjaran.

Antara laen-laen ada dibitjaraken djoega bahasa tangan, jang di bawah ini kita kasi tjontonja.

Ini alphabet tangan jang lengkap, jalah dari A sampe Z orang bisa dapet liat dalem boekoenja J. Klootsema tentang „Misdeelde kinderen”.

Ini bahasa djeridji gampang sekali dipeladjarken.

Orang-orang gagoe dewasa sering kasi njata iaorang paling soeka mengomong elengen itoe bahasa djeridji jang boekan sadja gampang dipeladjarken tetapi poen ada njata sekali.

Dalem tahon 1770 saorang Fransch jang ben ama l’Epee telah goenaken itoe bahasa djeridji di Parys.

Heinicke, jang kasi pladjaran pada anak-anak gagoe di Leipzig (1778) tiada setoedjoe dengan ini atoeian Fransch dan pake „bahasa bibir”.

Moerid-moerid disocroe awasken dengen betoel bagimana orang gerak-gerakin bibirnja di waktoe mengomong dan dengen perhatiken itoe gerak-gerakan bibir moerid-moerid diadjar

mengarti orang poenja bitjara.

Tapi roepa-roepanja ini atoeran Duitsch tiada begitoe bisa digoenaken sabagi itoe bahasa tangan atawa djeridji.

Antara pembatja tentoe ada jang koerang pertjaja ini bahasa tangan bisa digoenaken.

Tapi orang-orang jang telah meliat sendiri bilang orang bisa ”kongko” dan ”ketok miswa” dengen ini bahasa djeridji ampir sama tjepatnja seperti dengen moeloet.

Salaen dari ini bahasa tangan tiada berisik sama sekali, dan kaloe doea orang toeli lagi saling tjatji satoe pada laen, orang tiada denger oetjapoetjapan jang tiada sedap didengernja, tetapi orang tjoema liat djeridji tangan naek toeroen tjelentang tengkoeroep seperti klitiek...........

 sinpo

Komentar: