Dewan Pers SinPo

Odesa Terus Digempur Rudal! Zelensky Minta Tolong Dunia Segera Bertindak

Laporan: Samsudin
Rabu, 11 Mei 2022 | 07:30 WIB
Pelabuhan Odesa Ukraina/reuters
Pelabuhan Odesa Ukraina/reuters

SinPo.id - Pasukan Rusia telah menggempur pelabuhan Ukraina selatan Odesa dengan rudal, menewaskan satu orang, ketika Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky meminta masyarakat internasional untuk mengambil langkah segera untuk mengakhiri blokade Rusia terhadap pelabuhan negara itu untuk memungkinkan pengiriman gandum dan mencegah global krisis pangan.

Di Odesa, pelabuhan utama Laut Hitam untuk mengekspor produk pertanian, rudal menghantam pusat perbelanjaan dan depot, menewaskan satu orang dan melukai lima lainnya, angkatan bersenjata Ukraina mengatakan di Facebook, Senin.

Rekaman video dari tempat kejadian menunjukkan petugas pemadam kebakaran dan penyelamat menyisir tumpukan puing-puing, menyiram puing-puing yang masih berasap.

Ukraina dan sekutunya telah mengintensifkan upaya untuk membuka blokir pelabuhan atau menyediakan rute alternatif untuk mengekspor tanaman gandum, gandum, dan jagung yang signifikan, jalur kehidupan bagi banyak negara yang mengandalkan bahan pokok ini.

“Untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, tidak ada pergerakan armada pedagang yang biasa, tidak ada pelabuhan yang berfungsi di Odesa. Mungkin ini belum pernah terjadi di Odesa sejak Perang Dunia II,” kata Zelensky.

“Tanpa ekspor pertanian kita, puluhan negara di berbagai belahan dunia sudah berada di ambang kekurangan pangan. Dan seiring waktu, situasinya bisa menjadi sangat mengerikan ... Ini adalah konsekuensi langsung dari agresi Rusia, yang hanya dapat diatasi bersama – oleh semua orang Eropa, oleh seluruh dunia bebas. Ini dapat diatasi dengan memberikan tekanan pada Rusia, dengan secara efektif memaksa Rusia untuk menghentikan perang yang memalukan ini.”

Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengunjungi Odesa pada hari Senin, dan pertemuannya dengan Perdana Menteri Ukraina Denys Shmyhal terganggu oleh serangan rudal. Pembicaraan mereka berlanjut di tempat perlindungan bom, menurut akun Twitter resmi Shmyhal.

Michel mengatakan dia melihat silo penuh gandum, gandum dan jagung tidak dapat diekspor.

“Makanan yang sangat dibutuhkan ini terdampar karena perang Rusia dan blokade pelabuhan Laut Hitam, menyebabkan konsekuensi dramatis bagi negara-negara yang rentan. Kami membutuhkan respons global,” katanya.

Serhiy Haidai, gubernur Luhansk, mengatakan wilayah itu diserang sekitar dua lusin kali dalam 24 jam sebelum Selasa pagi.

“Pada siang hari tanggal 9 Mei, Rusia menembak secara massal di semua rute yang mungkin keluar dari wilayah tersebut,” katanya.

Rumah-rumah hancur di Sievierodonetsk dan Lysychansk dan di desa Shypilovo, di mana orang-orang tetap terperangkap, terjadi serangan terhadap kru inspeksi yang melukai satu orang, Haidai menambahkan.

Di kota Bogodukhov, barat laut Kharkiv, empat orang tewas dan beberapa rumah hancur dalam serangan Rusia pada Senin, media lokal mengutip pejabat Kharkiv.

Kementerian pertahanan Ukraina mengatakan pasukan Rusia yang didukung oleh tank dan artileri sedang melakukan "operasi penyerbuan" di pabrik Azovstal Mariupol, di mana ratusan tentara Ukraina bertahan selama berbulan-bulan pengepungan.

Mariupol terletak di antara Semenanjung Krimea, yang direbut oleh Moskow pada 2014, dan sebagian Ukraina timur di bawah kendali separatis yang didukung Rusia. Kontrol penuh atas kota akan memungkinkan Moskow untuk menghubungkan kedua wilayah tersebut.sinpo

Komentar: