Rekor Pembelian Jet Tempur! UEA Borong 80 Rafale Prancis Dan 12 Heli Militer

  • Laporan:

SinPo.id - Uni Emirat Arab dan Prancis menandatangani kesepakatan kontrak senilai $19 miliar. Kesepakatan itu menyebutkan, negara Teluk itu memperoleh 80 jet tempur Rafale dan 12 helikopter militer.

Kesepakatan itu berlangsung pada Jumat (3/12) ketika Presiden Prancis Emmanuel Macron memulai perjalanan dua hari ke Teluk, di mana ia juga akan mengunjungi Qatar dan Arab Saudi.

“Kontrak ini memperkuat kemitraan strategis yang lebih kuat dari sebelumnya dan secara langsung berkontribusi pada stabilitas regional,” kata Kepresidenan Prancis dalam sebuah pernyataan setelah Macron dan Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan (MBZ) menandatangani kesepakatan di sela-sela pertemuan Dubai Expo 2020.

Kunjungan Macron terjadi pada saat negara-negara Teluk Arab mulai menyuarakan ketidakpastian tentang fokus Amerika Serikat di kawasan itu bahkan ketika mereka mencari lebih banyak senjata dari sekutu keamanan utama mereka.

Pemimpin Prancis telah menjalin hubungan baik dengan MBZ dengan investasi yang mengalir di antara kedua negara. Kesepakatan itu akan secara langsung mendukung 7.000 pekerjaan di Prancis dan menjamin rantai pasokan pesawat buatan Dassault Aviation hingga akhir 2031, kata seorang pejabat Prancis kepada wartawan.

Dia juga mengatakan kontrak UEA, yang mengikuti kesepakatan di Yunani, Mesir dan Kroasia tahun ini, akan mengarah pada peningkatan produksi Rafale bulanan. Saham Dassault Aviation SA, pembuat Rafale, naik lebih dari 9 persen.

Hubungan Prancis-Emirat

Rafales model F4, yang saat ini sedang dikembangkan, akan dikirim mulai tahun 2027. Dengan mengambil alih pesawat tempur, UEA mengikuti jejak saingannya di Teluk Qatar, yang telah membeli 36 pesawat.

Negosiasi on-off untuk jet tempur Rafale memakan waktu lebih dari 10 tahun di mana Abu Dhabi secara terbuka menolak tawaran Prancis untuk memasok 60 jet Rafale pada tahun 2011 karena dinilai “tidak kompetitif dan tidak bisa dijalankan”. Abu Dhabi sudah memiliki pesawat tempur Mirage 2000 buatan Prancis.

Sumber-sumber pertahanan mengatakan Rafale akan menggantikan armada Mirage 2000 tetapi tidak mungkin menggantikan F-35 buatan Amerika karena UEA terus melindungi keamanannya dengan dua pemasok utama, Prancis dan Amerika Serikat.

Kesepakatan itu tetap dapat dilihat sebagai sinyal ketidaksabaran karena Kongres AS ragu-ragu untuk menyetujui kesepakatan F-35 di tengah kekhawatiran tentang hubungan UEA dengan China, termasuk prevalensi teknologi 5G Huawei di negara tersebut.

Abu Dhabi juga memesan 12 helikopter Caracal. Ini adalah nama kode Prancis untuk H225M, versi militer multi-peran dari Super Puma.

Prancis memiliki hubungan yang dalam dengan UEA dan merupakan salah satu pemasok senjata utamanya, tetapi menghadapi tekanan yang meningkat untuk meninjau penjualannya karena konflik antara koalisi militer yang dipimpin Saudi dan pemberontak Houthi yang bersekutu dengan Iran di Yaman, yang telah menjadi salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

“Prancis terus melanjutkan penjualan ini meskipun UEA memainkan peran utama dalam operasi militer yang diwarnai kekejaman yang dipimpin oleh koalisi pimpinan Saudi di Yaman,” kata Human Rights Watch dalam sebuah pernyataan.

Berita Terkait

Tinggalkan Komentar